ISMA – Nama gue adalah Andra Wijaya Dwi Sasono. Nama Ayah gue Bastian Sasono salah seorang pengusaha ternama di Indonesia dan ibu gue adalah Chelsea Pranata seorang artis papan atas.

Sejak kecil gue udah hidup enak dan bergelintir harta. Gue selalu dimanja sama orang tua gue, apapun gak gue mau pasti bisa gue dapetin dengan mudah, mobil mewah contohnya.

Waktu gue ulang tahun yang ke 17 tahun orang tua gue ngasih hadiah mobil mewah yang pastinya harganya mahal banget.

Gue juga selalu disekolahin disekolah swasta ternama yang pastinya mewah dan mahal.

Semua orang disekolah gue pasti pada suka sama gue dan gak jarang juga mereka minta poto dan ngasih hadiah ke gue.

Tapi, ada satu cewek yang bener-bener jutek sama gue namanya Sri. Dia itu berasal dari keluarga kurang mampu tapi karena kepintarannya dia dapet beasiswa disekolah ini.

Ketika itu gue lagi jalan ke kantin buat beli makanan dan tanpa sengaja Sri datang dari arah lain menabrak gue.

“Kalau jalan liat-liat dong” ucapku prontal kepadanya

“Lo yang liat-liat kalau jalan, makannya buka tuh kacamata biar jelas, heran deh gue kesekolah ko pake kacamata” ucap Sri dengan nada tinggi

“Ko lo nyolot sih, asal lo tau ya gue bisa aja beli nih jalan biar lo gak bisa lewat lagi kesini” ucapku kepada Sri

“Terserah” ucap Sri sambil pergi meninggalkanku

Begitulah gue dan Sri setiap kali bertemu. Kita itu tidak pernah akur dalam keadaan apapun. Meskipun kita satu kelas tapi gue selalu ngehindar dari dia karena sikap dia yang menyebalkan seperti itu

Ketika itu kelas 12 diminta untuk berkumpul di Aula Sekolah oleh Guru BK karena akan ada pengumuman mengenai rengkig angkatan yang nantinya akan dipakai untuk daftar SNMPTN.

Ketika itu hanya 40 besar saja yang bisa mendaftar SNMPTN. Gue gak masuk ke 40 besar itu sedangkan Sri mendapatkan rengking ke 1 angkatan.

Gue ketika itu merasa kesal dengan tatapan Sri yang seperti menjatuhkan. Emang sih di SMA gue selalu males-malesan sampe nilai gue pun jelek-jelek.

“Gue denger lo rengking terakhir ya” ucap Sri meledekku

“Enak aja lo, anak orang berada kaya gue pasti bisa dapetin apa yang gue mau termasuk universitas” ucapku dengan sombong kepada Sri

“Hidup lo itu emang gak ada guna yah, bisanya cuma ngandelin uang orang tua doang, pasti lo gak bisa hidup kalau tanpa mereka, dasar anak mamih” ucap Sri meledekku

“Gue pasti bisa ko masuk universitas dengan usaha gue sendiri” ucapku dengan tegas karena merasa tersindir dengan kata-kata Sri

“Buktiin aja” ucap Sri seperti tak percaya

Dari kejadian itu gue langsung belajar buat persiapan SBMPTN karena gue mau buktiin sama dia kalau gue juga bisa berhasil dengan usaha gue sendiri.

Beberapa hari kemudian pengumuman SNMPTN tiba dan Sri keterima di Universitas Indonesia jurusan kedokteran

Dari situ gue semakin semangat belajar karena gue juga gak mau kalah dari dia, gue bakal buktiin gue juga bisa masuk Universitas Negeri yang favorit itu.

Beberapa minggu kemudian gue pun mengikuti SBMPTN dan gue merasa yakin kaluau gue pasti bisa dapetin Universitas yang gue mau

Selang beberapa minggu pengumuman SBMPTN pun tiba. Aku ketika itu membuka pengumuman di ruang BK bersama guru BK

“Semoga keterima ya” ucap guru BK kepadaku

“Amiin pak” balasku

Tiba-tiba Sri datang ke ruang BK

“Ngapain lo ke sini?” Tanyaku

“Emangnya gak boleh? Takut ketauan kalau gagal ya” ucapnya

“Ngeselin banget sih lo” ucapku kesal kepada Sri

Kemudian gue pun buka pengumuman SBMPTN dan gue keterima di Universitas Indonesia jurusan psikologi. Gue bener-bener seneng akhirnya gue bisa dapetin apa yang gue mau dengan usaha sendiri.

“Keterima pak, alhamdulilah” ucapku sangat gembira

“Alhamdulilah” ucap pak Toni

“Selamat ya” ucap Sri sambil tersenyum kearahku

“Makasih” jawabku dengan bahagia

“Kita satu kampus dong” ucap Sri

“Iya” jawabku

Kemudian aku dan Sripun melanjutkan kuliah di Universitas Indonesia dengan jurusan yang berbeda. Semenjak kejadian itu gue dan Sri jadi lebih akur dan gak pernah berantem lagi.

Dari semua proses ini gue belajar bahwa sesuatu hal yang manis itu hanya bisa didapatkan melalui kerja keras.

Akhirnya gue bisa bikin kedua orang tua gue bangga dengan kerja keras gue sendiri dan gue merasa bangga dengan diri gue sendiri.